SELAMAT SENDIRI ATAU MATI BERSAMA

SELAMAT SENDIRI ATAU MATI BERSAMA

Oleh: Jum’an

Kamaishi adalah kota pantai di timur laut Jepang yang berpenduduk sekitar 40 ribu lebih. Ketika terjadi Gempa dan tsunami besar bulan Maret lalu, 1.200an penduduknya tewas. Padahal Kamaishi dilindungi oleh tanggul pemecah gelombang sepanjang 2 km, sedalam 63 meter dan menjulang setinggi 6 meter diatas air. Tembok penahan tsunami yang tahan gempa itu dibangun selama 30 tahun dan baru selesai 3 tahun lalu, dengan biaya 1,5 milyar dollar. Tanggul itu tidak mampu menahan gelombang tsunami setinggi hampir 10 meter, justru gelombang yang dibelokkan oleh tembok itu telah menyebabkan ombak setinggi 18 meter yang melanda daerah disebelahnya. Anehnya Dari 2.900 murid SD dan SMP di Kamishi hanya 5 orang yang tewas; itupun mereka yang tidak masuk sekolah hari itu karena sakit atau pulang lebih awal. Selebihnya selamat. Ternyata itu bukan suatu keajaiban tetapi sebuah hasil karya. Mereka telah dibekali dengan pengetahuan rinci dan latihan intensif menghadapi tsunami.

Sejak 2005 pemerintah Kamaishi telah bekerja-sama dengan ahli-ahli pendidikan manajemen bencana untuk menghadapi bencana karena dari waktu kewaktu kota itu selalu dilanda tsunami. Diantara materi penting dalam pendidikan itu adalah pengamalan semboyan “tsunami-tendenko” – motto yang lahir dari sejarah kota berulang kali dilanda tsunami. Motto itu bermakna “pada saat terjadi tsunami larilah ketempat yang tinggi demi keselamatan sendiri, jangan memikirkan orang lain, bahkan keluarga anda.” Waktu terjadi tsunami yang menewaskan 22.000 orang pada tahun 1896, kebanyakan anggota keluarga berusaha untuk saling membantu tapi akhirnya gagal menyelamatkan diri dari tsunami yang menghancurkan seluruh wilayah. “Tendenko adalah kebijaksanaan berdasarkan kepercayaan dalam keluarga dan memiliki makna yang sangat mendalam” kata ahli rekayasa bencana dari Universitas Gunma, Prof. Toshitaka Katada. Tendenko yang secara harfiah berarti “masing-masing untuk diri sendiri” (each for oneself) terbukti telah menyelamtakan banyak anak-anak sekolah Kamaishi dari bencana. Menyelamatkan diri dengan mengabaikan keluarga? Rasanya dilematis dan tidak manusiawi, baik bagi budaya Jepang yang sangat menghargai orang lain. Apalagi kita-kita: sorga ditelapak kaki ibu, berbuat baik kepada dua orang tua, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga dekat dan tetangga jauh, teman sejawat adalah motto dan kewajiban umat Islam.

Tendenko adalah kebijaksanaan lokal yang khas Jepang. Jepang juga kita kenal sebagai negeri asal istilah kamikaze, harakiri dan samurai, yang semua berkonotasi kepahlawanan malalui bunuh diri. Gempa 11 Maret itu juga telah merusakkan reaktor nuklir di PLTN Fukushima dan menimbulkan penyebaran radiasi nuklir yang sangat berbahaya. Untuk menaikkan citra dan memberi kesan bahwa pengamanannya terkendali, pemerintah Jepang pada 13 Noverber 2011 lalu menggelar lomba lari estafet maraton wanita “Fukushima Ekiden Marathon”. Padahal tingkat radiasi di Fukushima sangat tinggi, jauh diatas ambang bahaya. Banyak pihak telah memprotes agar pemerintah membatalkan perlommbaan itu tetapi tetap dilaksanakan. Pesertanya adalah atlit-atlit putri umumnya remaja dari berbagai daerah di Jepang. Untuk mengikuti perlombaan mereka diharuskan menandatangani peraturan, diantaranya “Jika saya mengalami masalah kesehatan dari lomba ini, saya tidak akan menuntut promotor (yaitu pemerintah Jepang)”. Para pengamat menyebut lomba ini “Marathon Mati Bersama” (Die Together Marathon). Mereka menjuluki para atlit remaja itu pasukan kamikaze; tidak beda dengan tindakan Jepang pada PD II. Saat itu tentara merekrut sekitar 300 siswi dan guru SMA di Okinawa guna membentuk tim perawat yang diberi nama “Star Lily Corps”. Ketika pasukan Amerika mendarat, selama 3 bulan pertempuran yang dahsyat para perawat itu ditugaskan di garis depan; melakukan tugas berat yang amat berbahaya dan 224 dari mereka mati. Sebagian bunuh diri dengan menjatuhkan diri dari tebing. Ini adalah Kamikaze versi perempuan. Sekarang pemerintah Jepang melakukan kegilaan yang sama dengan mengadakan lomba di daerah radiasi Fukushima. Itulah citra Jepang selain semboyan tendenko. Semangat kamikaze!

Bersamaan dengan itu 200 pensiunan insinyur umur 60-70 tahun lebih, telah membentuk tim yang bertekad mengorbankan diri dalam perbaikan reaktor nuklir Fukushima yang sangat berbahaya. Generasi muda harus dihindarkan dari radiasi nuklir betapa kecilpun intensitasnya, kata mereka. Yasuteru Yamada (72) mengatakan: ”Sisa umur saya mungkin sekitar 13 atau15 tahun lagi. Kalu saya terkena radiasi, kanker mungkin baru menjalar 20 – 30 tahun lagi. Kesempatan kami terkena kangker lebih kecil.” Yang lain mengatakan: saya sudah tua saya tidak peduli kalau saya mati. ”Kami bukan kamikaze … Kamikaze itu sesuatu yang aneh, tidak ada manajemen risiko di sana. Mereka niat untuk mati. Tapi kami akan kembali. Kami harus bekerja tetapi tidak mati. Kami tidak istimewa, tetapi logis!” kata Yamada. Anak-anak sekolah Kamaishi yang selamat berkat semboyan tendenko, remaja yang mengorbankan kesehatannya dalam marathon Fkushima dan pensiunan yang merelakan diri terkena radiasi karena sudah tua, semuanya mungkin khas Jepang. Bagi kita, lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.

2 thoughts on “SELAMAT SENDIRI ATAU MATI BERSAMA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s