TERJEBAK OLEH TAKHAYUL

TERJEBAK OLEH TAKHAYUL

Oleh: Jum’an

Sejak kecil saya sudah terlibat takhayul. Waktu saya meninggalkan desa, nenek saya menitipkan segenggam tanah dibungkus kain putih untuk ditaruh dikolong tempat tidur agar saya betah selama tinggal dikota. Sampai sekarang saya selalu merasa was-was jika kejatuhan cicak, apalagi menabrak kucing. Itulah takhayul saya. Anda mau tahu takhayul yang lebih heboh? Tahun 2008 cendekiawan Islam Dr. Said Agil Husin Al- Munawar lulusan Universitas Ummul Quro Mekkah, Menteri Agama saat itu, dengan sepengetahuan Presiden Megawati, berupaya membongkar situs purbakala Batutulis di Bogor karena menurut bisikan gaib dibawahnya ada sejumlah harta karun.

Takhayul adalah kepercayaan bahwa sesuatu (barang, tindakan atau keadaan) yang secara logika tidak ada hubungannya dengan suatu rangkaian peristiwa dapat mempengaruhi hasil akhirnya. Takhayul jelas tidak rasional tetapi juga tidak mendesak untuk diperdebatkan. Tetapi banyak orang yang terpengaruh bahkan mengandalkan takhayul dalam kehidupannya dengan harapan dapat memperoleh keberuntungan. Psikolog sosial Lysann Damisch dari Universitas Koln Jerman mengamati banyaknya olahragawan kelas atas yang menganut perilaku takhayul sebelum mereka memulai pertandingan. Mereka pasti merasa memperoleh manfaat dari takhayul itu. Sebagai ilmuwan Damisch bersama dua orang koleganya lalu melakukan penelitian ada tidaknya manfaat serta bagaimana meknisme takhayul menjalankan aksinya.

Sebagian dari eksperimen itu membuktikan bahwa mempercayai takhayul ternyata telah membangkitkan rasa percaya diri untuk mencapai sasaran, yang selanjutnya secara psikologis meningkatkan kinerja orang itu. Hasil penelitian ilmiah ini seyogyanya dapat mencegah anda untuk tidak melecehkan takhayul. Tetapi seandainya anda menghargai penemuan ini, mungkin tetap saja tidak ada gunanya bagi anda. Pengaruh takhayul sangat-sangat bergantung kepada keyakinan anda pada kekuatan yang melekat didalamnya. Sekali anda mengakui bahwa kinerja seseorang adalah sesuai dengan logika dan tidak ada hubungannya dengan mistik, maka percaya diri anda tidak akan tergugah oleh takhayul. Perasaan “Saya Bisa”, akan lenyap segera setelah anda ingat bahwa tidak ada kekuatan luar atau mistik apapun yang dapat mempengaruhi kinerja anda– kecuali anda dan kemampauan anda. Kekuatan takhayul akan sirna seperti ketakjuban anda pada keindahan bulan sirna setelah anda tahu bahwa bulan hanyalah sebuah planet gersang dan kering.

Bagaimanapun takhayul merupakan salah satu musuh besar dari kebenaran. Penganut takhayul umumnya terlalu percaya dan puas dengan pendapat sendiri dan cenderung menolak bukti-bukti yang logis bahwa mereka keblinger. Flat Earth Society adalah suatu komunitas di California yang mendakwahkan keyakinan bahwa bumi itu datar dengan matahari, bulan dan bintang-bintang berada ratusan kilometer diatas permukaan bumi. Semua bukti ilmiah mutakhir bahwa pandangan itu keliru, ditolak mentah-mentah.

Kalau benar Menteri Agama kita waktu itu mendapat bisikan gaib adanya harta karun di Bogor, jangan-jangan beliau merasa bisikan itu berasal dari Malaikat!! Dari mana lagi? Kalau tidak benar-benar bersikap kritis, kita yang meyakini kemaha-kuasaan Alloh memang mudah tergelicir untuk berfikir bahwa segala-sesuatu itu mungkin saja terjadi, tanpa sebab sekalipun, yang selanjutnya dapat menjerumuskan kita percaya kepada mempercayai takhayul. Sikap kritis adalah hasil dari pendidikan, latihan, kebiasaan mental serta kekuatan. Kalau sakit takhayul sulit diobati, sikap kritis setidak-tidaknya dapat mencegah khayalan, penipuan, takhayul, dan salah paham yang menyesatkan. Letusan gunung tidak dapat dicegah dengan sesajen dan menggandakan uang seperti yang sering kita dengar adalah tipu. Percayalah.

2 thoughts on “TERJEBAK OLEH TAKHAYUL

  1. saya setuju dg opini di atas dg cttn jika masy saat ini identik dg hal2 mistis serta mengikis keyakinan kepada keberadaan sang khaliq. tapi ini shd mendarah daging dlm masy, jadi sgt besar kmungkinan butuh waktu yg sangat lama untuk membangunkannya dari mimpi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s